#SAYANGSAYANG

Sunday, February 19, 2012

NASKHAH TOK LAH


Alhamdulillah, pagi semalam saya menerima khidmat pesanan ringkas (sms) dan emel dari seorang rakan penulis yang memberitahu perihal karya keempat untuk tahun ini yang disiarkan dalam akhbar selama empat minggu berturut-turut. Kali ini cerpen pula, 'Naskhah Tok Lah'. Teringat pada cerpen pertama saya yang disiarkan dalam Berita Minggu, 'Tempe Malaya', yang sering menjadi usikan kawan-kawan. Saya tersenyum. Ramai kawan-kawan amat mengingati 'Tempe Malaya'. Terima kasih! Cerpen kedua di Berita Minggu ini tidak lagi menggunakan latar tempat Kampung Malaya, tetapi sebuah negeri Yalama. Seperti 'Tempe Malaya', saya tidak berterus terang dalam cerpen tentang apa yang ingin saya sampaikan, tetapi pembaca boleh mengangak apabila membaca nama-nama watak seperti 'Tok Lah' dan 'Seman'. Semoga tahun ini, saya lebih rancak menulis cerpen!

*Oh ya, kepada yang bertanya,bila saya hantar cerpen ini: jawapan saya: 26 Januari 2012.

Sunday, February 12, 2012

FALSAFAH NAN RENTA


Kita perlu akui keagungan
cendekia lama
di setiap sudut mayapada
ideolagi mereka tetap subur
melata
fikir mereka melampau
sempadan masa
saat itu, kita mengucup
kagum nan harum.

"Kitalah pentafsir setiap
falsafah mereka
menaakul nukilan tulisan
nan magis mereka
jua mencongak pemikiran
nan kritis mereka
demi lestari peradaban
bangsa".
Kita, umat zaman globalisasi
berteriak propaganda sana
sini
menjulang kononnya
falsafah nan suci
hakikatnya, persis sampah
nan keji.

Falsafah nan renta tetap
dipuja
bestari kata disulam hikmah
pantang larang ditegur indah
tatapan pedoman
selamanya.

MOHD HANIFF MOHAMMAD YUSOFF
Hutan Kampung, Alor Setar.

MINGGUAN MALAYSIA, 12 FEBRUARI 2012

ANGKUH DI BUMI TUHAN

Kitalah pemuja kuasa peterana

juga taksub pada emas permata

yang punya magis menggila

menawan dunia sekelip mata

-kononnya.

Berjalanlah kita dengan sepatu angkuh

hidung kian meninggi

mendada tanpa berpaling

menunding tanpa menjeling

menguis-nguis tanha lembah

terkebil-kebil mencari permaidani indah.

Demikianlah kita si manusia alpa

bongkak di BUmi Tuhan

atas segala pinjaman.

MOHD HANIFF MOHAMMAD YUSOFF

Kuala Lumpur

-Disiarkan dalam Berita Minggu, 5 Februari 2011

-sebumbung dengan Mohd Helmi Ahmad! =)

Saturday, February 11, 2012

SEPEKAT KOPI UNTUK MEREKA

Saya tidak perlukan sesiapa untuk percayakan kata hati saya kerana setiap hati punya bicaranya yang tersendiri. Setelah beberapa bulan di kotaraya, saya mengambil keputusan untuk terus sahaja pulang ke desa. Kekangan yang terlalu menekan saya sehingga tiada lagi jalan terbaik untuk saya pilih. Saya teringatkan kepada mereka yang telah banyak menolong saya, menghadiahkan saya itu dan ini tanpa saya duga serta menjaga saya dengan baik. Paling penting saya tidak pernah menyesal selama akrab bersama mereka, kerana merekalah ‘cikgu’ yang mendidik saya. Terima kasih untuk sebuah kebahagiaan, dan maafkan saya atas segala kekurangan. Luahan rasa SEPEKAT KOPI ini telah lama saya nukilkan dan rasanya ingin saya kongsikan walaupun hakikatnya saya tahu banyak compangnya.

SEPEKAT KOPI

Aku menilik ketulusan mata kalian seketika

setelah itu kita memesan kopi tiga

dan aku mentafsir dari jiwa ke jiwa

mengapa kopi jua yang kita pilih bersama

sedangkan,

adakalanya kita tidak sefikir

tidak sekata.

Asalnya, kita dari ceruk desa berbeza

kerana tinta, kita bersatu

menulis kisah tanpa jemu.

Aku merenung zulmat kopi

dan aku mengerti

keakraban kita sepekat kopi.

-ANiP

Wangsa Walk-Jalan Semarak-Bangsar-Hutan Kampung

BEREKSPERIMEN MENGHANTAR KARYA

Assalamualaikum Warahmatullah Hiwabarakatuh dan salam Satu Malaysia. Bebesar hati rasanya jika ada yang bertandang ke blog saya. Baiklah, sebelum membebel dalam catatan kali ini, eloklah saya teruskan niat asal saya. Catatan kali ini saya fokuskan perkongsian saya dengan para pembaca tentang dunia penulisan. Sekadar berkongsi, jika ia bermanfaat, ambillah sebagai panduan bersama.

Mungkin adalah biasa jika kita membuat kajian terlebih dahulu sebelum menulis sesuatu. Kajian yang dilakukan bagi memastikan jalan cerita yang ingin disampaikan tidak goyah, melainkan cerita tersebut memang 100% rekaan semata-mata. Selain itu mengkaji media penerbitan terlebih dahulu. Baiklah, bukan itu yang ingin saya sentuh sebenarnya.

Saya sebenarnya suka bereksperimen. Contohnya tentang cara penghantaran karya melalui emel. Kekadang, kita pasti tertanya-tanya bagaimanalah cara yang diinginkan oleh editor. Perlu buat lampiran semua ke? Perlu letak surat permohonan penyiaran karya di emel ke? atau lampirkan sahaja?

Seterusnya, saya juga suka melihat corak pemilihan karya di media. Adakalanya, editor tidak begitu kejam, asalkan tulisan itu punya mesej pasti akan disiarkan. Adakalanya ada editor yang mementingkan isu semasa, hantar sahaja hari ni, pasti minggu ini atau minggu depan disiarkan.

Seperkara lagi, saya suka bertanya pada kawan-kawan apabila karya mereka disiarkan. Soalan saya pastinya berapa lama masa yang ditunggu. Sejujurnya, berdasarkan pengalaman saya ianya tidak menentu. Tambahan lagi jika dihantar ke akhbar. Berdasarkan pengalaman saya, paling lama saya pernah tunggu ialah sebulan lebih, paling sekejap beberapa hari sahaja. Walau bagaimanapun, saya percaya, kalau karya itu bagus, pasti ianya disiarkan dengan cepat.

Bagaimana untuk mengatasi segala persoalan ini? Rajin-rajinlah bereksperimen. Sebenarnya bereksperimen dengan pengalaman sendiri pun boleh, atau bertanya sahaja kepada kawan-kawan penulis yang lain.

~Cuaca di Kedah sangatlah panas!

Friday, February 3, 2012

POLITIK ITU MENJENGKELKAN?

Betul ke menjengkelkan? Sejujurnya dulu saya pun benci politik. Kalau boleh, tidak mahu ambil peduli langsung dengan politik negara. Ketika tahun pertama menjadi mahasiswa politik pun, saya tidak nampak sesuatu yang menarik tentang politik ni. Rasanya ramai sahaja dalam kalangan remaja sekarang yang tidak minat akan politik. Barangkali yang tidak mahu ambil tahu pun ramai.

Walau bagaimanapun, lama-kelamaan persepsi saya berubah. Ya, pasti ramai yang akan mengatakan sebabnya kerana memang dunia itu yang perlu saya gelumang, kalau tidak pasti tidak lulus dalam peperiksaan. Hakikatnya, bukan. Saya mula ingin menyelongkar dunia politik ini apabila kebanyakkan pensyarah saya tidak sahaja bersyarah di hadapan. Sebaliknya sentiasa memberi peluang kepada kami untuk menyuarakan pendapat. Bermula daripada situ, saya belajar berfikir dan menilai sendiri. Pemikiran saya lebih terbuka dan menjadikan saya neutral. ‘Neutral’ bukan beerti lalang ya kawan-kawan. Pendirian saya adalah saya tidak mahu memihak mana-mana belah pihak sedangkan setiap daripadanya mempunyai agenda yang tersendiri.

Menjadi mahasiswa politik itu seronok! Belajar politik juga seronok! Seronok kerana saya belajar untuk menilai sesuatu perkara baik dari segi pro ataupun kontra tanpa mudah menjatuhkan hukuman. Keseronokkan yang lainnya adalah menjadikan pemikiran saya lebih terbuka dan luas.