#SAYANGSAYANG

Sunday, August 7, 2016

CERPEN : MELUR TETAP HARUM


'Melur Tetap Harum' merupakan karya pertama saya yang disiarkan dalam majalah Mingguan Wanita dan kisahnya masih tentang seputar bahasa kebangsaan. Terima kasih kepada editor yang sudi memilih karya kecil saya ini untuk disiarkan dalam majalah mingguan yang begitu popular ini. 

Thursday, July 14, 2016

SOALAN TENTANG JODOH YANG BELUM BERGOLEK DI DEPAN MATA PADA HARI RAYA



Kegusaran menghadapi soalan demi soalan tentang jodoh yang belum bergolek-golek di hadapan mata membuatkan kita terus menjadi gila - tidak berfikiran waras. Kita masih punya adab yang perlu kita timbang tarakan saat kita berhadapan dengan orang yang lebih dewasa. Tambahan pula kita dibangunkan oleh pendidikan yang serba lengkap berbanding orang-orang terdahulu. Lalu di manakah susuk pendidikan yang telah kita nikahi sebelum ini? Sesungguhnya perilaku kita turut melambangkan pendidikan kita, sedangkan ketidaksetaraan kita menyediakan jawapan yang tidak molek untuk menghadapi persoalan "bila hendak kahwin?" benar-benar menunjukkan kita punya sakit hati yang agak kronik. 

Lalu, kemeriahan raya ini hanya sekadar menyediakan skrip jawapan untuk menjawap pertanyaan tentang jodoh dengan jawapan-jawapan yang menyakitkan dan penuh kebiadaban? Acapkali ditanyakan soalan sebegitu tanpa sudah, jawab sahaja dengan tenang tanpa unsur menyindir atau elemen mengutuk yang mampu mengeruhkan ikatan persaudaraan antara kita. Ambillah masa bertenang dan pilihlah untuk menjadi insan positif yang memilik aura positif setiap hari.


Salam kemaafan dari saya yang juga banyak khilafnya. Semoga bertemu jodoh yang sejati. Selamat hari raya!

#SelamatHariRaya
#SoalanBelumKahwin
#CeritaHariRaya

Saturday, June 25, 2016

CERPEN : PENGUTIP JANTUNG SENDIRI DI LORONG SENI


Terlalu lama juga karya saya tidak disiarkan di media sehinggalah saya menerima panggilan daripada editor yang memilih untuk menyiarkan cerpen ini. Kesibukan dengan tugasan membuatkan saya sedikit menjauh dengan segala kerja penulisan kreatif sebenarnya. Ruangnya terlalu sempit. Saya mendapat beberapa peluang penulisan daripada dua orang editor majalah berbeza namun masih belum dapat memenuhi peluang yang diberi. 

Cerpen ini cukup istimewa kerana disiarkan di dalam majalah yang sama dengan rakan sekuliah saya iaitu Cikgu Hassan Baseri Budiman, seorang penulis yang tidak asing lagi. Apa-apa pun terima kasih  kepada editor kerana menyiarkannya, karya pertama saya pada tahun 2016.

#Cerpen #HaniffYusoff #PelitaBahasa

Friday, January 29, 2016

LELUHUR : SARINGAN AKHIR HSPM 2014

Sememangnya setiap tahun saya menantikan laporan penuh Hadiah Sastera Perdana Malaysia (HSPM) bagi melihat perkembangan sastera negara. Cuma HSPM 2014 ini agak mengejutkan saya apabila cerpen saya, 'Leluhur' yang disiarkan di dalam Mingguan Malaysia turut disenarai antara 30 cerpen yang disaring di peringkat akhir. Dan sebelum ini, cerpen ini juga berada dalam kelompok senarai akhir untuk Hadiah Sastera Kumpulan Utusan 2014. Sebenarnya, saya hampir-hampir tidak mengirimkan penyertaan kepada urus setia HSPM 2014, walaupun saya sudah siap menyediakan salinan selengkapnya memandangkan ayah saya tiba-tiba diserang strok ketika itu. Setelah, ayah dibenarkan pulang ke rumah, barulah saya berfikiran untuk mengirimkannya semula. Tidak sangka pula sehingga dipilih menjadi 30 yang terbaik.



Yang ingin mengikuti laporan penuh boleh ke laman web ini: http://dwnsastera.dbp.my

Friday, December 25, 2015

CERPEN: BENARLAH SAYA BUKAN LAGI SEORANG PENUKANG!


Alhamdulillah, ketika mengetahui hal ini saya tengah demam sebenarnya. Terima kasih kepada editor portal Roket Kini yang memilih untuk menyiarkan cerpen terbaru saya ini. 'Benarlah, Saya Bukan Lagi Seorang Penukang!'  merupakan sebuah cerpen yang cuba menyelami dunia penulisan itu sendiri.

Selamat membaca!

Tuesday, December 1, 2015

ANTOLOGI WAJAH KITA


Lama juga saya dan rakan-rakan menanti kelahirannya. Kira-kira empat tahun. Sejarahnya bermula dengan penganjuran bengkel pemantapan karya untuk alumni Minggu Penulis Remaja (MPR) yang dikelolakan oleh DBP. Cerpen saya di dalamnya antara yang terawal saya hasilkan kerana saya bermula dengan genre puisi dan saya kira banyak juga yang perlu saya pelajari dalam teknik penulisan cerpen. Cerpen saya berjudul 'Wasilah Antara Kita' antara cerpen yang dimuatkan di dalamnya bersama cerpen-cerpen lain oleh mantan MPR yang turut menyertai bengkel tersebut. Walau bagaimanapun, terima kasih kepada DBP kerana merealisasikan kelahiran antologi ini, sekurang-kurangnya terubat sedikit duka saya yang terbantut harapan untuk melihat antologi karya mantan MPR 2009 sekeluarga dibukukan. 

KATEGORI CERPEN REMAJA HSKU 2014

Tahun 2014 merupakan tahun kedua cerpen saya disenaraikan dalam senarai akhir selepas 'Asar di Penghujung Tahun' pada tahun lalu, juga dalam kategori Cerpen Remaja. Kali ini dua cerpen saya yang disiarkan pada tahun lalu disenaraikan. Syukur, walaupun belum berpeluang menaiki podium HSKU. Menang atau kalah bukanlah persoalan utama, yang penting terus menumpahkan tinta tanpa pernah jemu. Tahniah juga kepada karya yang diangkat untuk tahun 2014.




Kedua-dua cerpen saya ini boleh dibaca dalam kumpulan cerpen sulung saya yang diberi judul 'Zombi Rumi'. Boleh dibeli secara terus daripada pihak penerbit, Legasi Oakheart.


Saturday, November 28, 2015

'MEMBILANG TITIS HUJAN' : MENULIS REALITI

'Membilang Titis Hujan' merupakan sebuah cerpen yang saya nukilkan dengan rasa-rasa sebak yang memberat di jiwa. Kerana saya nukilkan realiti yang saya lalui sekitar awal tahun ini. Dan rasa-rasa itu masih terasa sehingga hari ini dengan satu-persatu dugaan yang hadir tanpa orang lain mengetahui. Adakalanya tidak mampu untuk luahkan semua kerana terlalu berat tersimpan di dada, tak terangkat untuk dikongsi, lalu saya gantikan dengan senyum berisi agar tugasan orang sekeliling tidak terganggu dek perjalanan kehidupan saya yang mungin sedang diduga Ilahi.

'Membilang Titis Hujan' diinterpretasi daripada keadaan ayah saya yang diserang strok sekitar bulan Mac yang lalu. Alhamdulillah, segalanya semakin membahagiakan. Benar, hidup ini adakalanya seperti roda. Kita harus redha!

Terima kasih editor Fazallah Pit yang memilih cerpen sederhana saya ini untuk menghiasi wajah Selangor Kini edisi 11-18 September 2015. 


Kredit gambar: Norfarahin Athirah.

Wednesday, July 29, 2015

ANTOLOGI SUAMIKU


Sebuah antologi cerpen parodi/sinikal/sarkastik terbitan Terfaktab.

Tuesday, June 23, 2015

2015 : ANTARA PERSAHABATAN DAN DUGAAN

Sebelum saya terus mencoret, saya ucapkan selamat menjalani ibadah puasa kepada semua pengungjung blog ini. Saya masih lagi beremosi, adakalanya ketidakstabilan emosi ini saya pendam seorang diri. Tetapi bukan beerti saya mahu menjauhkan diri, cuma mengambil waktu tenang dan bermuhasabah diri. 

Saya tahu rencana Tuhan sebaik-baiknya, pengaturan kitaran hidup oleh-Nya punya hikmah yang perlu kita percaya. Saya sendiri tidak menduga tahun ini saya sekeluarga diduga hebat. Tetapi, susah-susah kita, pasti ada lagi yang lebih susah. Saya fikir dalam-dalam. 

Tahun ini sahabat-sahabat saya diduga hebat. Rosnida, yang saya panggil kakak. 7 Jun yang lalu, sehari selepas ulang tahun kelahiran emak saya, emak Rosnida dijemput Ilahi pada waktu pagi. Hati saya juga terusik medengar perkhabaran ini memandangkan saya juga mengenali Mak Chom (emak Rosnida). Kali terakhir saya melawat Mak Chom yang sememangnya tidak berapa sihat ialah pada Februari yang lalu. Saya usap-usap jemari Mak Chom yang tidak lagi berdaya untuk digerakkan. Saya tidak menyangka itu kali terakhir saya mendengar dia berbicara. Mak Chom pergi dalam lenanya dengan tenang pada pagi itu. Saya, adik dan emak saya yang juga mengenali Mak Chom pergi menziarah jenazah buat kali terakhir. Rosnida yang sepatutnya menghantar tesis penuhnya pada hari Khamis berikutnya telah meminta tarikh untuk menunda dan hari ini (23 Jun 2015) beliau selamat membentangkan tesisnya (melalui proses viva). Berat sungguh dugaan sahabat saya yang saya gelarkan 'kakak' ini.

Saya menemani Rosnida untuk menghantar tesisnya dan di UUM pula saya bertemu beberapa orang sahabat rapat saya dari ijazah sarjana muda sehingga peringkat sarjana. Ada antara kami sudah menyambng peringkat PhD. Yang memjadi bualan kami ketika itu ialah kesamaan antara kami yang diuji Tuhan serta tentang pilihan yang memberikan kami tiada pilihan untuk membuat keputusan. Saya betul-betul tersentuh saat diri saya dipelut erat lama-lama oleh sahabat, Persahabatan oh persahabatan. Hati saya sudah basah oleh tangisan rasa. Sejak diberitakan keluarga saya diuji, inilah pertama kali kami bertemu, bersentuh sisi. Katanya mereka rindukan saya. Saya tahu pelukan erat itu juga adalah semangat mereka untuk saya.

Menjelangnya Ramadan kali ini, antara kami diuji lagi. Kali ini diberitakan ayahanda Hafeez pula pergi menyahut panggilan Ilahi. Hati saya betul-betul sebak kerana Hafeez begitu rapat dengan saya sejak 'degree'. Saya ialah telinganya untuk mendengar segala luahan rasanya. Dan saya memegang pelbagai rahsia perjalanan kehidupannya yang tidak dikongsi kepada sahabat yang lain. Pertemuan beberapa hari sebelum itu sudah menumpahkan air mata saya dan Hafeez ketika kami sama-sama bercerita tentang apa yang sedang kami tanggung.

"Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Besar menguji kami dengan begitu indah. Kami redha dengan aturan yang Kau rencanakan. Tabahkanlah hati kami dalam menempuh ujian-Mu. Tetapkanlah rasa cinta dan iman kami di jalan-Mu. Amin"

Tahun ini, saya dan sahabat-sahabat saya benar-benar diuji. Saya terfikir juga mungkin Tuhan juga mahu menguji keikhlasan persahabatan antara kami. 

Alhamdulillah.

Alhamdulillah.

Alhamdulillah.