#SAYANGSAYANG

Wednesday, October 19, 2016

BERSEMINAR DI BANDUNG

Lapangan Terbang Sastranegara Husien, Bandung menerima ketibaan saya sekitar pukul 8.00 pagi waktu di Bandung yang lewat sejam berbanding waktu di Kuala Lumpur. Lapangan terbang yang kelihatan agak klasik sudah memberi gambaran awal tentang sosiobudaya Bandung, walaupun bukanlah secara keseluruhan dan sekadar telahan awal saya sahaja. 

Pertama kali saya menjadi pemakalah

Kami menginap di Hotel Grand Tjokro, Bandung. Hotel yang saya kira agak mewah dengan label empat bintang dan baru beroperasi selama 10 bulan. Memandangkan kami tiba awal pagi dan urus setia penganjuran seminar yang kami sertai belum ada, kami memperbesar langkah untuk membeli-belah dahulu di Bandung. Bandung sememangnya terkenal sebagai pusat membeli-belah terutamanya pakaian termasuk telekung dan juga kain batik.

Keadaan saya yang masih belum kebah daripada demam ketika itu tidaklah membantutkan perasaan teruja saya untuk melewati suasana di Bandung. Selain melihat kain-kain yang pelbagai corak dan jenis, saya dan yang lainnya begitu teruja melihat lukisan-lukisan yang begitu mengasyikkan. Pensyarah saya sempat membeli beberapa lukisan untuk dibawa pulang sebagai kenang-kenangan.

Saya begitu tertarik dengan santun dan ramainya orang-orang Bandung. Pertuturannya lembut dan begitu ramah-tamah. Kami sempat ke dua buah kedai yang menghidangkan air kepada kami, begitu sekali layanan mereka kepada kita. Sesuatu yang saya masih ingat, ketika di sebuah kedai kain di Pasar Baru, saya sudah tidak tahan untuk buang air, seorang pekerja di kedai tersebut sanggup membawa saya sehingga ke tandas yang terdapat di dalam Pasar Baru. Tidak setakat itu, dia juga setia menunggu di luar dan sama-sama mengiringi saya ke kedainya semula.
Rakan yang juga sepenyelia dengan saya

Saya juga melihat, rata-ratanya orang muda yang berniaga, malah pekerja di hotel saya menginap juga muda-muda pekerjanya. Begitulah keadaanya yang saya sangat perasan ketika beberapa hari di sana.

Seminar berlangsung selama dua hari dan upacara pembukaan dimulakan dengan persembahan tarian yang mempromosikan batik Indonesia dan ucap utama dari Ketua Balai Bahasa Jawa Barat. Seminar Internasional Bahasa Ibu 2016 dilangsungkan dengan membahagikan tiga tempat bersidang dan seminar berlangsung secara serentak. Urutan dan jadual pemakalah disusun oleh penganjur dan dalam sejam, empat pemakalah akan membentang hasil kajian masing-masing. Mengangkat tema 'Bahasa Ibu sebagai Sumber Budaya Literasi', seminar telah menyaksikan lebih 100 makalah telah dibentangkan dalam masa dua hari berlangsungnya seminar. Para pemakalah diberikan sijil, buku yang menyiarkan hasil penulisan kajian masing-masing, beg galas, buku nota dan  juga t-shirt yang cantik.Selepas seminar, saya sempat juga berjalan-jalan ke Tangkuban Perahu, premis pemprosesan, Kopi Luwak Cikole, Floating Market Bandung, dan juga Gramedia Bandung.
Floating Market
Kawah di Tangkuban Perahu

Ketika di Tangkuban Perahu, seorang penjaja yang turut menjual di situ begitu ramah bersembang dengan saya. Ramai orang Malaysia ke situ, katanya termasuk artis. Akhir sekali dia pun cakap muka saya macam pelakon. Saya pun tak tau drama apa yang ditontonnya. Kami sering diingatkan oleh supir kami agar tidak berbelanja dengan mereka yang tiba-tiba datang kepada kita untuk berjual barangan kerana selalunya lebih mahal. 

Pada 6 Oktober 2016, saya mengambil perjalanan pulang menaiki penerbangan Air Asia yang dijadualkan pada pukul 5.20 petang, tetapi berganjak sedikit perjalanan atas faktor cuaca saya kira.

Bandung, dingin! 

Bandung, sesuai untuk mereka yang sukakan membeli-belah kain, baju, seluar dan beg. Nak kata murah sangat tu tidaklah juga memandangkan kedudukan ringgit kita yang kian jatuh. Bijak membeli, menanglah memakai juga!

Sunday, August 7, 2016

CERPEN : MELUR TETAP HARUM


'Melur Tetap Harum' merupakan karya pertama saya yang disiarkan dalam majalah Mingguan Wanita dan kisahnya masih tentang seputar bahasa kebangsaan. Terima kasih kepada editor yang sudi memilih karya kecil saya ini untuk disiarkan dalam majalah mingguan yang begitu popular ini. 

Thursday, July 14, 2016

SOALAN TENTANG JODOH YANG BELUM BERGOLEK DI DEPAN MATA PADA HARI RAYA



Kegusaran menghadapi soalan demi soalan tentang jodoh yang belum bergolek-golek di hadapan mata membuatkan kita terus menjadi gila - tidak berfikiran waras. Kita masih punya adab yang perlu kita timbang tarakan saat kita berhadapan dengan orang yang lebih dewasa. Tambahan pula kita dibangunkan oleh pendidikan yang serba lengkap berbanding orang-orang terdahulu. Lalu di manakah susuk pendidikan yang telah kita nikahi sebelum ini? Sesungguhnya perilaku kita turut melambangkan pendidikan kita, sedangkan ketidaksetaraan kita menyediakan jawapan yang tidak molek untuk menghadapi persoalan "bila hendak kahwin?" benar-benar menunjukkan kita punya sakit hati yang agak kronik. 

Lalu, kemeriahan raya ini hanya sekadar menyediakan skrip jawapan untuk menjawap pertanyaan tentang jodoh dengan jawapan-jawapan yang menyakitkan dan penuh kebiadaban? Acapkali ditanyakan soalan sebegitu tanpa sudah, jawab sahaja dengan tenang tanpa unsur menyindir atau elemen mengutuk yang mampu mengeruhkan ikatan persaudaraan antara kita. Ambillah masa bertenang dan pilihlah untuk menjadi insan positif yang memilik aura positif setiap hari.


Salam kemaafan dari saya yang juga banyak khilafnya. Semoga bertemu jodoh yang sejati. Selamat hari raya!

#SelamatHariRaya
#SoalanBelumKahwin
#CeritaHariRaya

Saturday, June 25, 2016

CERPEN : PENGUTIP JANTUNG SENDIRI DI LORONG SENI


Terlalu lama juga karya saya tidak disiarkan di media sehinggalah saya menerima panggilan daripada editor yang memilih untuk menyiarkan cerpen ini. Kesibukan dengan tugasan membuatkan saya sedikit menjauh dengan segala kerja penulisan kreatif sebenarnya. Ruangnya terlalu sempit. Saya mendapat beberapa peluang penulisan daripada dua orang editor majalah berbeza namun masih belum dapat memenuhi peluang yang diberi. 

Cerpen ini cukup istimewa kerana disiarkan di dalam majalah yang sama dengan rakan sekuliah saya iaitu Cikgu Hassan Baseri Budiman, seorang penulis yang tidak asing lagi. Apa-apa pun terima kasih  kepada editor kerana menyiarkannya, karya pertama saya pada tahun 2016.

#Cerpen #HaniffYusoff #PelitaBahasa

Friday, January 29, 2016

LELUHUR : SARINGAN AKHIR HSPM 2014

Sememangnya setiap tahun saya menantikan laporan penuh Hadiah Sastera Perdana Malaysia (HSPM) bagi melihat perkembangan sastera negara. Cuma HSPM 2014 ini agak mengejutkan saya apabila cerpen saya, 'Leluhur' yang disiarkan di dalam Mingguan Malaysia turut disenarai antara 30 cerpen yang disaring di peringkat akhir. Dan sebelum ini, cerpen ini juga berada dalam kelompok senarai akhir untuk Hadiah Sastera Kumpulan Utusan 2014. Sebenarnya, saya hampir-hampir tidak mengirimkan penyertaan kepada urus setia HSPM 2014, walaupun saya sudah siap menyediakan salinan selengkapnya memandangkan ayah saya tiba-tiba diserang strok ketika itu. Setelah, ayah dibenarkan pulang ke rumah, barulah saya berfikiran untuk mengirimkannya semula. Tidak sangka pula sehingga dipilih menjadi 30 yang terbaik.



Yang ingin mengikuti laporan penuh boleh ke laman web ini: http://dwnsastera.dbp.my

Friday, December 25, 2015

CERPEN: BENARLAH SAYA BUKAN LAGI SEORANG PENUKANG!


Alhamdulillah, ketika mengetahui hal ini saya tengah demam sebenarnya. Terima kasih kepada editor portal Roket Kini yang memilih untuk menyiarkan cerpen terbaru saya ini. 'Benarlah, Saya Bukan Lagi Seorang Penukang!'  merupakan sebuah cerpen yang cuba menyelami dunia penulisan itu sendiri.

Selamat membaca!

Tuesday, December 1, 2015

ANTOLOGI WAJAH KITA


Lama juga saya dan rakan-rakan menanti kelahirannya. Kira-kira empat tahun. Sejarahnya bermula dengan penganjuran bengkel pemantapan karya untuk alumni Minggu Penulis Remaja (MPR) yang dikelolakan oleh DBP. Cerpen saya di dalamnya antara yang terawal saya hasilkan kerana saya bermula dengan genre puisi dan saya kira banyak juga yang perlu saya pelajari dalam teknik penulisan cerpen. Cerpen saya berjudul 'Wasilah Antara Kita' antara cerpen yang dimuatkan di dalamnya bersama cerpen-cerpen lain oleh mantan MPR yang turut menyertai bengkel tersebut. Walau bagaimanapun, terima kasih kepada DBP kerana merealisasikan kelahiran antologi ini, sekurang-kurangnya terubat sedikit duka saya yang terbantut harapan untuk melihat antologi karya mantan MPR 2009 sekeluarga dibukukan. 

KATEGORI CERPEN REMAJA HSKU 2014

Tahun 2014 merupakan tahun kedua cerpen saya disenaraikan dalam senarai akhir selepas 'Asar di Penghujung Tahun' pada tahun lalu, juga dalam kategori Cerpen Remaja. Kali ini dua cerpen saya yang disiarkan pada tahun lalu disenaraikan. Syukur, walaupun belum berpeluang menaiki podium HSKU. Menang atau kalah bukanlah persoalan utama, yang penting terus menumpahkan tinta tanpa pernah jemu. Tahniah juga kepada karya yang diangkat untuk tahun 2014.




Kedua-dua cerpen saya ini boleh dibaca dalam kumpulan cerpen sulung saya yang diberi judul 'Zombi Rumi'. Boleh dibeli secara terus daripada pihak penerbit, Legasi Oakheart.


Saturday, November 28, 2015

'MEMBILANG TITIS HUJAN' : MENULIS REALITI

'Membilang Titis Hujan' merupakan sebuah cerpen yang saya nukilkan dengan rasa-rasa sebak yang memberat di jiwa. Kerana saya nukilkan realiti yang saya lalui sekitar awal tahun ini. Dan rasa-rasa itu masih terasa sehingga hari ini dengan satu-persatu dugaan yang hadir tanpa orang lain mengetahui. Adakalanya tidak mampu untuk luahkan semua kerana terlalu berat tersimpan di dada, tak terangkat untuk dikongsi, lalu saya gantikan dengan senyum berisi agar tugasan orang sekeliling tidak terganggu dek perjalanan kehidupan saya yang mungin sedang diduga Ilahi.

'Membilang Titis Hujan' diinterpretasi daripada keadaan ayah saya yang diserang strok sekitar bulan Mac yang lalu. Alhamdulillah, segalanya semakin membahagiakan. Benar, hidup ini adakalanya seperti roda. Kita harus redha!

Terima kasih editor Fazallah Pit yang memilih cerpen sederhana saya ini untuk menghiasi wajah Selangor Kini edisi 11-18 September 2015. 


Kredit gambar: Norfarahin Athirah.

Wednesday, July 29, 2015

ANTOLOGI SUAMIKU


Sebuah antologi cerpen parodi/sinikal/sarkastik terbitan Terfaktab.