#SAYANGSAYANG

Saturday, July 22, 2017

SAMBUTAN AIDILFITRI ITBM DAN PENYAMPAIAN HADIAH


Lama juga saya mengambil keputusan untuk menghadirkan diri. Saya diperangkap oleh tesis saya sendiri. Selagi belum selesai bahagian kerja yang ingin diselesaikan, saya tidak mahu ke mana-mana. Saya juga tidak mahu menyusahkan sesiapa. Begitulah fikiran saya pada pertama kali dihubungi supaya mengesahkan kehadiran sebagai salah seorang pemenang. 

Sebenarnya sudah dua tahun berturut-turut saya tidak ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL). Benar, iaitu pada tahun 2015 dan 2016. Pada tahun ini baru berkesempatan berkunjung, siap menghadiri Perhimpunan 1000 penulis. Selalunya, saya tidak akan melepaskan peluang untuk membeli buku-buku terbitan Institut Terjemahan dan Buku Malaysia (ITBM) dan setiap tahun memang diadakan dua peraduan.Tahun ini merupakan kali pertama saya menyertai peraduan 'Beli Buku & Menang'. Sebelum ini saya tak sempat untuk sertai dan saya biarkan borang itu kosong tanpa sebarang tulisan, tapi kali ini saya tekad untuk sertai. 

Majlis yang akan berlangsung lagi dua hari membuatkan saya bertukar fikiran memandangkan urus setia begitu berhemah ketika berhubung dan saya tidak terfikir wakil yang sesuai untuk menggantikan saya memandangkan saya sendiri tidak tahu siapa yang akan hadir. Oleh yang demikian, saya memutuskan untuk hadir dan membeli tiket ETS pada hari Selasa untuk berangkat ke Kuala Lumpur pada keesokan harinya. 

Pada hari Khamis, saya bersiap awal memandangkan majlis akan bermula pada pukul 11 pagi dan saya sendiri tidak pernah ke ITBM, apatah lagi pagi itu saya seorang diri perlu membawa diri ke sana. Syukur saya tiba di sana sebelum majlis bermula, disambut baik oleh warga ITBM. Mujur juga kak Ainunl yang nampak saya ketika di hadapan pintu masuk memanggil nama saya, terus di bawa urus setia ke meja pemenang. Saya katakan pada Kak Ainunl saya malu. Maklumlah, pertama kali ke Wisma ITBM dan saya ni penulis kerdil saja.

Saya tidak menyangka diumumkan sebagai pemenang tempat pertama pada hari tersebut dan memperoleh hadiah buku-buku ITBM terbitan 2017 yang bernilai RM 10 000. Saya rasa seolah sedang bermimpi. Bermimpikah saya? Hahaha.

Pada majlis tersebut, selain menjamu selera dan membeli buku-buku yang dijual, sempat juga berjumpa dengan penulis-penulis yang ada termasuk adik-beradik Minggu Penulis Remaja (MPR) yang lain. Selalunya majlis-majlis sebeginilah mudah untuk berjumpa dengan adik-beradik MPR. Sempat juga bersembang dengan abang senior MPR dan tok guru di MPR dulu iaitu Dr. Shamsuddin Othman. Perbualan kami berkisahkan pengajian saya dan peluang kerjaya selepas tamat pengajian. Teringat lagi, ketika sesi bedah karya yang pertama, Dr. Sham memlih puisi saya yang disiarkan dalam Berita Harian yang berjudul 'Bahagia Itu Milik Kami' untuk dibedah. Seterusnya, menghampiri penghujung program, kami dibahagiakan kumpulan untuk sesi bedah karya yang dihasilkan ketika di program MPR pula dan saya di bawah kumpulan Dr. Sham.

Saya pulang kerika sudah pun pukul 2.00 petang pada hari tersebut. Yang seronoknya, saya tidak perlu bersusah-payah menunggu teksi, sebaliknya ITBM menyediakan pengangkutan untuk ke stesen LRT yang berhampiran. Saya begitu berpuas hati dengan layanan warga ITBM, memang tidak menyesal menghadirkan diri! Layanan yang diberikan membahagiakan!


Para pemenang Peraduan Beli Buku dan Menang Koleksi 2017
Para pemenang Peraduan Kritik Buku ITBM-PBAKL 2017

Persembahan puisi oleh saudara Za'im Yusoff

Persembahan oleh YB Budiman

Bersama tuan rumah Encik Khair, Kak Salina Ibrahim (MPR 1991), Kak Raihani Mohd. Saaid (MPR 1997), Shamsul Amin (MPR 2010) dan saya (MPR 2009)

Bersama Pok Nik (MPR 2004)  yang turut memenangi tempat ketiga peraduan 'Beli Buku dan Menang Koleksi 2017'






Saturday, June 24, 2017

SOALAN 'BILA NAK KAHWIN?' BUKAN PETANDA PEPERANGAN DUNIA

Hari raya menjelma lagi dan kerisauan dalam kalangan pemuda-pemudi tahun ini masih berkisarkan tentang soalan 'bila nak kahwin?' Seperti juga tahun-tahun lalu, ramai yang meletakkan emosi mengatasi akal budi dalam mempersiapkan jawapan sebagai pantulan kepada soalan 'berapi' yang satu ini. Laman media sosial sebagai alternatif komunikasi pada masa kini mejadi medan percaturan strategi dan cetusan idea serangan jawapan yang bakal dilontarkan apabila ditembak dengan soalan 'berapi' ini. Pada suatu lapangan mungkin ianya sebuah koleksi jenaka anak muda dalam mencipta reaksi atau bolehlah dikatakan sebagai 'serangan balas'. Namun hakikat sebenar pada suatu sudut, jawapan balas anak-anak muda terhadap soalan yang diajukan tidak mencerminkan kematangan anak-anak muda, jauh sekali menggambarkan ketinggian pendidikan dan juga tatasusila kita sebagai seorang Melayu. Seorang Melayu itu begitu menjunjung adab serta kesantunan. 

Hari raya Aidilfitri adalah peluang untuk kita mengeratkan tali persaudaraan dan memohon serta memberi kemaafan. Dalam konteks ini, keterlaluan kita membiarkan darah muda bermaharaja di jiwa sebenarnya mencemar kemuliaan Aidilfitri sebenar tanpa kita sedari. Sewajarnya kita bermaafan di hari nan mulia tetapi kita pula cuba mengguris perasaan orang lain walaupun memang benar kita bukanlah pengaju soalan yang memulakan percaturan ini. Selalunya orang yang lebih dewasa akan memulakan serangan soalan 'bila nak kahwin?' ini, walau bagaimanapun kita masih mempunyai pilihan untuk menjawab dengan kesantunan dan budi bahasa yang tinggi. Ya, kita masih mempunyai pilihan untuk menjawab dengan sebaik perkataan tanpa melontarkan kata-kata yang tidak sepatutnya kepada orang yang lebih dewasa daripada kita. 

Peredaran zaman memperlihatkan perbezaan suasana dan situasi dalam masyarakat. Kita harus faham pada zaman dahulu, umur 12 tahun pun sudah boleh menjadi seorang guru. Yang berkahwin pada belasan tahun juga adalah perkara biasa dalam kalangan masyarakat terutamanya golongan wanita. Zaman-zaman ini mungkin dilalui oleh golongan yang lebih dewasa daripada kita dan kita juga harus memahami jurang pendidikan dan pendedahan yang tidak setara antara zaman dahulu dengan zaman sekarang. Sebagai anak muda yang berpelajaran, adalah tidak wajar kita menuturkan kata-kata yang boleh menyingung perasaan orang lain. Apalah gunanya belajar ke menara gading tetapi memperlihatkan keperibadian sebagai seorang yang berintelektual.

Seperkara lagi, bersangka baiklah sesama kita. Mungkin yang bertanya tiada niat pun untuk menyakiti hati kita dengan soalan 'bila nak kahwin?', jadi begitu kejam jika kita menjawabnya dengan niat untuk menjatuhkan kata-katanya. Jika di khalayak, pastinya memalukannya pula. Bersangka baiklah tanpa ada keraguan di hati. Hari raya bukanlah medan untuk menyimpan demdam, apatah lagi bermusuhan, dan apatah lagi dek kerana soalan 'bila nak kahwin?' sahaja. Sebagai yang lebih muda, kitalah sepatutnya lebih beralah untuk bersangka baik dan menghormati yang lebih dewasa. Tidak fasal-fasal, baru hari raya pertama, kita sudah mengumpul dosa. Jawablah soalan 'bila nak kahwin?' dengan jawapan yang berhemah dan penuh adab. Hati-hati dalam berkata-kata!

Raikan Aidilfitri dengan kesyukuran dan dengan jiwa yang bersih!

Selamat hari raya Aidilfitri, maaf zahir dan batin.


Thursday, May 4, 2017

CERPEN : TETUANG UDARA

Alhamdulillah, karya terbaru saya berupa sebuah cerpen, telah disiarkan dalam portal SelangorKini pada 10 April 2017. Jemput baca ya!



Friday, March 10, 2017

MAJLIS PENYAMPAIAN HADIAH SAYEMBARA MENULIS CERPEN 2016


Akademi Pengajian Melayu, Universiti Malaya dan Gallery Bookstore telah menganjurkan sayembara menulis cerpen untuk kalangan mahasiswa yang berumur 30 tahun dan ke bawah, sama ada menuntut di dalam mahupun di luar negara, asalkan warganegara Malaysia. Sayembara ini dilancarkan pada tahun yang lalu dan tarikh tutup penyertaannya ialah 15 Oktober 2016.

Sayembara ini membenarkan setiap peserta menghantar sehingga tiga cerpen dan mestilah menepati syarat seperti 13 hingga 15 muka surat setiap cerpen dan paling penting bertemakan 'kemanusiaan'.

Majlis penyampaian hadiah telah diadakan pada 23 Februari 2017 di Dewan Semarak, Akademi Pengajian Melayu, Universiti Malaya. Lima orang pemenang utama dan 25 pemenang hadiah saguhati telah dipilih daripada 400 penyertaan yang telah diterima oleh urus setia. 30 cerpen yang dipilih sebagai pemenang turut dikumpulkan sebagai sebuah antologi cerpen yang diterbitkan sendiri oleh Gallery Bookstore Sdn. Bhd. 

Cerpen saya berjudul 'Kakak Saya Hidup Semula' dipilih sebagai pemenang hadiah saguhati dalam sayembara ini dan turut dimuatkan dalam antologi yang diterbitkan. Pada bulan Januari saya telah menerima mel elektronik sebagai pengesahan sebagai salah seorang pemenang dan dikehendaki membuat pengesahan kehadiran pada hari penyampaian hadiah. Majlis penyampaian hadiah menemukan saya dengan beberapa sahabat-sahabat baru dan susuk-susuk yang begitu dikenali sekitar sastera Malaysia. Seorang juri sempat menyampaikan rasa sukanya terhadap cerpen saya yang bersifat eksperimen. (Jemputlah baca cerpen sederhana saya itu-saya masih cuba-cuba belajar menulis, bereksperimen)

Antologi Cerpen Mahasiswa: Kimchi boleh didapati dan dibeli di seluruh kedai rangkaian Gallery Bookstore dan juga melalui atas talian.  




#AntologiCerpen
#AntologiKIMCHI
#AntologiCerpenMahasiswaKimchi

Wednesday, October 19, 2016

BERSEMINAR DI BANDUNG

Lapangan Terbang Sastranegara Husien, Bandung menerima ketibaan saya sekitar pukul 8.00 pagi waktu di Bandung yang lewat sejam berbanding waktu di Kuala Lumpur. Lapangan terbang yang kelihatan agak klasik sudah memberi gambaran awal tentang sosiobudaya Bandung, walaupun bukanlah secara keseluruhan dan sekadar telahan awal saya sahaja. 

Pertama kali saya menjadi pemakalah

Kami menginap di Hotel Grand Tjokro, Bandung. Hotel yang saya kira agak mewah dengan label empat bintang dan baru beroperasi selama 10 bulan. Memandangkan kami tiba awal pagi dan urus setia penganjuran seminar yang kami sertai belum ada, kami memperbesar langkah untuk membeli-belah dahulu di Bandung. Bandung sememangnya terkenal sebagai pusat membeli-belah terutamanya pakaian termasuk telekung dan juga kain batik.

Keadaan saya yang masih belum kebah daripada demam ketika itu tidaklah membantutkan perasaan teruja saya untuk melewati suasana di Bandung. Selain melihat kain-kain yang pelbagai corak dan jenis, saya dan yang lainnya begitu teruja melihat lukisan-lukisan yang begitu mengasyikkan. Pensyarah saya sempat membeli beberapa lukisan untuk dibawa pulang sebagai kenang-kenangan.

Saya begitu tertarik dengan santun dan ramainya orang-orang Bandung. Pertuturannya lembut dan begitu ramah-tamah. Kami sempat ke dua buah kedai yang menghidangkan air kepada kami, begitu sekali layanan mereka kepada kita. Sesuatu yang saya masih ingat, ketika di sebuah kedai kain di Pasar Baru, saya sudah tidak tahan untuk buang air, seorang pekerja di kedai tersebut sanggup membawa saya sehingga ke tandas yang terdapat di dalam Pasar Baru. Tidak setakat itu, dia juga setia menunggu di luar dan sama-sama mengiringi saya ke kedainya semula.
Rakan yang juga sepenyelia dengan saya

Saya juga melihat, rata-ratanya orang muda yang berniaga, malah pekerja di hotel saya menginap juga muda-muda pekerjanya. Begitulah keadaanya yang saya sangat perasan ketika beberapa hari di sana.

Seminar berlangsung selama dua hari dan upacara pembukaan dimulakan dengan persembahan tarian yang mempromosikan batik Indonesia dan ucap utama dari Ketua Balai Bahasa Jawa Barat. Seminar Internasional Bahasa Ibu 2016 dilangsungkan dengan membahagikan tiga tempat bersidang dan seminar berlangsung secara serentak. Urutan dan jadual pemakalah disusun oleh penganjur dan dalam sejam, empat pemakalah akan membentang hasil kajian masing-masing. Mengangkat tema 'Bahasa Ibu sebagai Sumber Budaya Literasi', seminar telah menyaksikan lebih 100 makalah telah dibentangkan dalam masa dua hari berlangsungnya seminar. Para pemakalah diberikan sijil, buku yang menyiarkan hasil penulisan kajian masing-masing, beg galas, buku nota dan  juga t-shirt yang cantik.Selepas seminar, saya sempat juga berjalan-jalan ke Tangkuban Perahu, premis pemprosesan, Kopi Luwak Cikole, Floating Market Bandung, dan juga Gramedia Bandung.
Floating Market
Kawah di Tangkuban Perahu

Ketika di Tangkuban Perahu, seorang penjaja yang turut menjual di situ begitu ramah bersembang dengan saya. Ramai orang Malaysia ke situ, katanya termasuk artis. Akhir sekali dia pun cakap muka saya macam pelakon. Saya pun tak tau drama apa yang ditontonnya. Kami sering diingatkan oleh supir kami agar tidak berbelanja dengan mereka yang tiba-tiba datang kepada kita untuk berjual barangan kerana selalunya lebih mahal. 

Pada 6 Oktober 2016, saya mengambil perjalanan pulang menaiki penerbangan Air Asia yang dijadualkan pada pukul 5.20 petang, tetapi berganjak sedikit perjalanan atas faktor cuaca saya kira.

Bandung, dingin! 

Bandung, sesuai untuk mereka yang sukakan membeli-belah kain, baju, seluar dan beg. Nak kata murah sangat tu tidaklah juga memandangkan kedudukan ringgit kita yang kian jatuh. Bijak membeli, menanglah memakai juga!

Sunday, August 7, 2016

CERPEN : MELUR TETAP HARUM


'Melur Tetap Harum' merupakan karya pertama saya yang disiarkan dalam majalah Mingguan Wanita dan kisahnya masih tentang seputar bahasa kebangsaan. Terima kasih kepada editor yang sudi memilih karya kecil saya ini untuk disiarkan dalam majalah mingguan yang begitu popular ini. 

Thursday, July 14, 2016

SOALAN TENTANG JODOH YANG BELUM BERGOLEK DI DEPAN MATA PADA HARI RAYA



Kegusaran menghadapi soalan demi soalan tentang jodoh yang belum bergolek-golek di hadapan mata membuatkan kita terus menjadi gila - tidak berfikiran waras. Kita masih punya adab yang perlu kita timbang tarakan saat kita berhadapan dengan orang yang lebih dewasa. Tambahan pula kita dibangunkan oleh pendidikan yang serba lengkap berbanding orang-orang terdahulu. Lalu di manakah susuk pendidikan yang telah kita nikahi sebelum ini? Sesungguhnya perilaku kita turut melambangkan pendidikan kita, sedangkan ketidaksetaraan kita menyediakan jawapan yang tidak molek untuk menghadapi persoalan "bila hendak kahwin?" benar-benar menunjukkan kita punya sakit hati yang agak kronik. 

Lalu, kemeriahan raya ini hanya sekadar menyediakan skrip jawapan untuk menjawap pertanyaan tentang jodoh dengan jawapan-jawapan yang menyakitkan dan penuh kebiadaban? Acapkali ditanyakan soalan sebegitu tanpa sudah, jawab sahaja dengan tenang tanpa unsur menyindir atau elemen mengutuk yang mampu mengeruhkan ikatan persaudaraan antara kita. Ambillah masa bertenang dan pilihlah untuk menjadi insan positif yang memilik aura positif setiap hari.


Salam kemaafan dari saya yang juga banyak khilafnya. Semoga bertemu jodoh yang sejati. Selamat hari raya!

#SelamatHariRaya
#SoalanBelumKahwin
#CeritaHariRaya

Saturday, June 25, 2016

CERPEN : PENGUTIP JANTUNG SENDIRI DI LORONG SENI


Terlalu lama juga karya saya tidak disiarkan di media sehinggalah saya menerima panggilan daripada editor yang memilih untuk menyiarkan cerpen ini. Kesibukan dengan tugasan membuatkan saya sedikit menjauh dengan segala kerja penulisan kreatif sebenarnya. Ruangnya terlalu sempit. Saya mendapat beberapa peluang penulisan daripada dua orang editor majalah berbeza namun masih belum dapat memenuhi peluang yang diberi. 

Cerpen ini cukup istimewa kerana disiarkan di dalam majalah yang sama dengan rakan sekuliah saya iaitu Cikgu Hassan Baseri Budiman, seorang penulis yang tidak asing lagi. Apa-apa pun terima kasih  kepada editor kerana menyiarkannya, karya pertama saya pada tahun 2016.

#Cerpen #HaniffYusoff #PelitaBahasa

Friday, January 29, 2016

LELUHUR : SARINGAN AKHIR HSPM 2014

Sememangnya setiap tahun saya menantikan laporan penuh Hadiah Sastera Perdana Malaysia (HSPM) bagi melihat perkembangan sastera negara. Cuma HSPM 2014 ini agak mengejutkan saya apabila cerpen saya, 'Leluhur' yang disiarkan di dalam Mingguan Malaysia turut disenarai antara 30 cerpen yang disaring di peringkat akhir. Dan sebelum ini, cerpen ini juga berada dalam kelompok senarai akhir untuk Hadiah Sastera Kumpulan Utusan 2014. Sebenarnya, saya hampir-hampir tidak mengirimkan penyertaan kepada urus setia HSPM 2014, walaupun saya sudah siap menyediakan salinan selengkapnya memandangkan ayah saya tiba-tiba diserang strok ketika itu. Setelah, ayah dibenarkan pulang ke rumah, barulah saya berfikiran untuk mengirimkannya semula. Tidak sangka pula sehingga dipilih menjadi 30 yang terbaik.



Yang ingin mengikuti laporan penuh boleh ke laman web ini: http://dwnsastera.dbp.my