#SAYANGSAYANG

Saturday, August 27, 2011

SALAM AIDILFITRI

Ketika saya menekan punat komputer ini, tinggal dua hari sahaja lagi untuk menyambut Aidilfitri 1432 Hijrah. Seperti tahun-tahun lalu, tahun ini saya mengirim lagi kad-kad raya sebagai tanda ingatan. Berbezanya cuma tahun ini saya mengirimnya pada pertengahan bulan puasa, tidak seperti kelazimannya saya mengirim pada awal bulan Ramadan.

Tahun ini sekali lagi saya mengirimkan kad raya yang reka bentuknya diilhamkan oleh saya dan dibantu oleh rakan bagi merealisasikannya. Semoga mereka yang memdapat kiriman saya ini dapat menyimpannya dengan baik. Terimalah kad raya dari saya ini sebagai ingatan perkenalan antara kita.

Terima kasih juga kepada yang mengirimkan kad raya kepada saya. Biarpun berjauhan, biarpun jarang berhubungan, tetapi tanda ingatan yang dikirimkan benar-benar membekas di sanubari.

Seikhlas rasa, saya memohon maaf atas keterlanjuran saya dan semoga Aidilfitri kali ini membawa seribu makna. Selamat menyambut hari raya Aidilfitri, maaf zahir dan batin dari saya, Mohd Haniff Mohammad Yusoff

Friday, August 12, 2011

KAD RAYA 2011




Kad raya yang diterima pada tahun 2010


Kad raya peribadi pada tahun 2010



Inilah kad raya peribadi saya pada tahun 2011

PANDUAN PERMULAAN MENULIS

Bagi mereka yang ingin mencuba untuk menulis, tidaklah sesukar mana. Paling penting perlu sabar dan rajin belajar. Di sini saya kongsikan beberapa panduan sebagai permulaan untuk menulis.

1. MINAT – perlulah mempunyai minat dan melalui minat itu, bakat boleh diasah.

2. ALAT TULIS- mempunyai pen dan buku untuk catatan untuk membuat lakaran sebelum dipersembahkan dalam komputer anda.

3. MEMAHAMI KEHENDAK EDITOR- sebagai seorang penulis baharu, memahami konsep media sangat penting sebelum menghantar karya. Kita tidak boleh membuta tulis dalam menghantar karya. Oleh yang demikian, belilah majalah atau akhbar yang ada di pasaran.

4. MEMAHAMI ETIKA SEBAGAI SEORANG PENULIS- Jangan melihat dunia penulisan ini sesuatu yang remeh. Jangan salahkan sesiapa jika anda disenarai hitamkan editor.

5. RAJIN MEMBACA- Seorang yang ingin bergelar penulis harus rajin membaca dan harus juga selektif dalam memilih bahan bacaan. Bukan semua bahan bacaan dapat menjana pemikiran yang kritis.

Menulislah tanpa jemu dan sebagai penulis baharu, kita tidak boleh cepat melatah! Saya juga masih baru dalam bidang ini dan saya harap panduan ini memuaskan hati pada yang bertanya.

Thursday, August 4, 2011

TEMPE MALAYA : SATU PERMULAAN

Membaca cerpen adik-beradik Minggu Penulis Remaja 2009 khasnya di akhbar mingguan membuatkan saya benar-benar cemburu. Tahun ini saya rasa tamparannya hebat sekali. Bermula dengan Januari 2011, berderetan cerpen alumni MPR 2006 iaitu cerpen milik kak Ainunl Muaiyanah, abang Fairuz dan abang Zulfazlan disiarkan di akhbar. Seorang lagi yang saya kira cukup aktif tahun ini ialah abang Aidil Khalid (alumni MPR 2007-merangkap penghulu). Hebat betul mereka!

Tamparan bertambah terasa tentulah apabila membaca nama-nama yang cukup saya akrab semasa di MPR 2009 yang lalu. Tahun ini cerpen Siti Munirah, Amirul Hamudin, Nurul Farehah dan A. Muziru Idham sudah disiarkan di akhbar mingguan. Saya cuba menulis cerpen setelah asyik mengarang puisi dan cerpen ketiga saya ini disiarkan di Berita Minggu pada 31 Julai 2011 yang lalu. Alhamdulillah, ada juga karya yang disiarkan pada bulan Julai. Terdapat dua lagi cerpen dalam simpanan yang akan saya edit lagi untuk dihantar ke media. [Susah-memang susah untuk menulis cerpen sebenarnya].

Berbalik pada cerpen saya, ‘Tempe Malaya’, saya bukanlah menghidangkan tempe semata-mata. Idea menulis cerpen ini saya perolehi ketika perkataan ‘mantan’ dijadikan isu. Saya sedar banyak lagi yang perlu saya pelajari. Saya akui menulis itu bukanlah perkara yang mudah! Terima kasih kepada mereka yang telah membacanya. Terima kasih atas segala dorongan yang diberikan dan ‘Tempe Malaya’ adalah satu permulaan.



EDISI KHAS: AHLI SAHABAT BLOGGER CECAH 10000!

Tidak kenal maka tidak lahirlah rasa cinta. Ahli komuniti Sahabat Blogger di Facebook berterusan menerima ahli-ahli baharu. Paling mengujakan, jumlah ahlinya telah pun mencecah 10, 000 orang. Walaupun belum menjangkau usia setahun, Sahabat Blogger dilihat cukup pantas berkembang. Selain itu, cukup aktif mengadakan pelbagai acara dan mengumpul ahli-ahli Sahabat Blogger.

Tahniah diucapkan kepada pelopor komuniti Sahabat Blogger. Saya minta maaf sangat sebab tidak pernah pun sekali berkumpul bersama kalian dek kekangan yang membataskan. Insya-Allah, mungkin pada perjumpaan akan datang.

Melalui Sahabat Blogger, aku tidaklah sepopular yang lainnya. Sekadar jenguk bila ada masa dan jika ada rindu yang menyinggah. Di sana aku agak rapat dengan beberapa orang dan kami pun menjadi sahabat dan keakrabannya adakalanya sukar dipercaya kerana belum pernah bertentang mata.

Semoga hubungan kita berkekalan dan semoga kita bersua ya wahai sahabat-sahabat baharuku!~


Kembar yang juga dijumpai di Sahabat Blogger


Keluarga SKYPE yang asalnya berjumpa di Sahabat Blogger


Sahabat Blogger yang juga merupakan sahabat-sahabat UUM


Monday, August 1, 2011

ADA APA DENGAN INTERLOK


Saya dan Interlok

Bukan untuk mengungkit kembali kisah ini, cuma baru berkesempatan untuk meluahkannya di sini. Novel Interlok seakan-akan menjadi popular pada penghujung tahun lalu dan awal tahun ini. Orang Sastera sibuk membicangkan perihal Interlok. Bukan itu sahaja, orang yang berada di luar lingkungan sastera juga cuba mendekati Interlok dan siapa penulisnya.

Nama Sasterawan Negara, Abdullah Hussain juga meniti di bibir masyarakat. Sekurang-kurangnya, masyarakat mengenali Sasterawan Negara selain A. Samad Said dan lebih peka terhadap dunia sastera Melayu.

Novel Interlok yang saya beli daripada Kak Nisah Haron telah pun saya khatam dan kesimpulannya, novel ini berkisar tentang latar belakang masyaratkat utama di negara ini. Bagi pemuda seperti saya yang tidak lahir lagi pada zaman kemerdekaan, dapat menyusur perlahan-lahan perjalanan novel ini dari muka surat ke muka surat yang lain.

Memperincikan kisah tiga orang yang berlainan bangsa iaitu Seman, Ching Huat dan Maniam. Penulis begitu teratur menyampaikan cerita setiap daripadanya dan saya dapat merasakan begitulah realiti masyarakat pada zaman dahulu- orang Melayu umpamanya tidak suka menyekolahkan anaknya dan lebih suka menghantar anak mereka belajar mengaji sahaja.

Membaca novel ini juga mengingatkan saya pada gagasan 1 Malaysia. Perpaduan dan tolak ansur antara masyarakat yang berlainan bangs abukanlah perkara yang baharu dan tautan itulah yang perlu kita pertahankan. Novel ini juga menyedarkan betapa nikmatnya kemerdekaan yang kita kecapi.

Tidak perlu rasanya mempolitikkan novel ini. Tiada apa yang perlu dibangkitkan. Sejarah tetap sejarah dan kita tidak boleh mengubahnya. Ayuh, membanyakkan amalan membaca novel tulisan Sasterawan Negara!