#SAYANGSAYANG

Saturday, November 28, 2015

'MEMBILANG TITIS HUJAN' : MENULIS REALITI

'Membilang Titis Hujan' merupakan sebuah cerpen yang saya nukilkan dengan rasa-rasa sebak yang memberat di jiwa. Kerana saya nukilkan realiti yang saya lalui sekitar awal tahun ini. Dan rasa-rasa itu masih terasa sehingga hari ini dengan satu-persatu dugaan yang hadir tanpa orang lain mengetahui. Adakalanya tidak mampu untuk luahkan semua kerana terlalu berat tersimpan di dada, tak terangkat untuk dikongsi, lalu saya gantikan dengan senyum berisi agar tugasan orang sekeliling tidak terganggu dek perjalanan kehidupan saya yang mungin sedang diduga Ilahi.

'Membilang Titis Hujan' diinterpretasi daripada keadaan ayah saya yang diserang strok sekitar bulan Mac yang lalu. Alhamdulillah, segalanya semakin membahagiakan. Benar, hidup ini adakalanya seperti roda. Kita harus redha!

Terima kasih editor Fazallah Pit yang memilih cerpen sederhana saya ini untuk menghiasi wajah Selangor Kini edisi 11-18 September 2015. 


Kredit gambar: Norfarahin Athirah.

No comments:

Post a Comment