#SAYANGSAYANG

Tuesday, June 23, 2015

2015 : ANTARA PERSAHABATAN DAN DUGAAN

Sebelum saya terus mencoret, saya ucapkan selamat menjalani ibadah puasa kepada semua pengungjung blog ini. Saya masih lagi beremosi, adakalanya ketidakstabilan emosi ini saya pendam seorang diri. Tetapi bukan beerti saya mahu menjauhkan diri, cuma mengambil waktu tenang dan bermuhasabah diri. 

Saya tahu rencana Tuhan sebaik-baiknya, pengaturan kitaran hidup oleh-Nya punya hikmah yang perlu kita percaya. Saya sendiri tidak menduga tahun ini saya sekeluarga diduga hebat. Tetapi, susah-susah kita, pasti ada lagi yang lebih susah. Saya fikir dalam-dalam. 

Tahun ini sahabat-sahabat saya diduga hebat. Rosnida, yang saya panggil kakak. 7 Jun yang lalu, sehari selepas ulang tahun kelahiran emak saya, emak Rosnida dijemput Ilahi pada waktu pagi. Hati saya juga terusik medengar perkhabaran ini memandangkan saya juga mengenali Mak Chom (emak Rosnida). Kali terakhir saya melawat Mak Chom yang sememangnya tidak berapa sihat ialah pada Februari yang lalu. Saya usap-usap jemari Mak Chom yang tidak lagi berdaya untuk digerakkan. Saya tidak menyangka itu kali terakhir saya mendengar dia berbicara. Mak Chom pergi dalam lenanya dengan tenang pada pagi itu. Saya, adik dan emak saya yang juga mengenali Mak Chom pergi menziarah jenazah buat kali terakhir. Rosnida yang sepatutnya menghantar tesis penuhnya pada hari Khamis berikutnya telah meminta tarikh untuk menunda dan hari ini (23 Jun 2015) beliau selamat membentangkan tesisnya (melalui proses viva). Berat sungguh dugaan sahabat saya yang saya gelarkan 'kakak' ini.

Saya menemani Rosnida untuk menghantar tesisnya dan di UUM pula saya bertemu beberapa orang sahabat rapat saya dari ijazah sarjana muda sehingga peringkat sarjana. Ada antara kami sudah menyambng peringkat PhD. Yang memjadi bualan kami ketika itu ialah kesamaan antara kami yang diuji Tuhan serta tentang pilihan yang memberikan kami tiada pilihan untuk membuat keputusan. Saya betul-betul tersentuh saat diri saya dipelut erat lama-lama oleh sahabat, Persahabatan oh persahabatan. Hati saya sudah basah oleh tangisan rasa. Sejak diberitakan keluarga saya diuji, inilah pertama kali kami bertemu, bersentuh sisi. Katanya mereka rindukan saya. Saya tahu pelukan erat itu juga adalah semangat mereka untuk saya.

Menjelangnya Ramadan kali ini, antara kami diuji lagi. Kali ini diberitakan ayahanda Hafeez pula pergi menyahut panggilan Ilahi. Hati saya betul-betul sebak kerana Hafeez begitu rapat dengan saya sejak 'degree'. Saya ialah telinganya untuk mendengar segala luahan rasanya. Dan saya memegang pelbagai rahsia perjalanan kehidupannya yang tidak dikongsi kepada sahabat yang lain. Pertemuan beberapa hari sebelum itu sudah menumpahkan air mata saya dan Hafeez ketika kami sama-sama bercerita tentang apa yang sedang kami tanggung.

"Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Besar menguji kami dengan begitu indah. Kami redha dengan aturan yang Kau rencanakan. Tabahkanlah hati kami dalam menempuh ujian-Mu. Tetapkanlah rasa cinta dan iman kami di jalan-Mu. Amin"

Tahun ini, saya dan sahabat-sahabat saya benar-benar diuji. Saya terfikir juga mungkin Tuhan juga mahu menguji keikhlasan persahabatan antara kami. 

Alhamdulillah.

Alhamdulillah.

Alhamdulillah. 

3 comments:

  1. Asalamualikum, salam ramadan, semoga amalan puasa kita diterima oleh Allah S.W.T, semoga segala ujian yang diterima dapat diharungi dengan tabah dan sabar.

    InsyaAllah, selepas kepahitan ada kemanisannya...Amin Ya Rabb..!

    ReplyDelete
  2. Salam... selamat berpuasa anep..

    Innalillah .
    Alfatihah buat arwah ya..

    ReplyDelete
  3. tq for this sharing!!! yayac dari BW UZU ...BW sini....yayac dah follow sini....mohon follow blog & komen murni di entry yaya

    http://www.yayacendana.com/2015/09/kaio-studio-photographer-videographer.html

    tq.... :)

    ReplyDelete