#SAYANGSAYANG

Thursday, December 6, 2012

ASAM GARAM PENULIS 2

Sambil menyiapkan tugasan yang berlambak ni, teringat pada Rokiah, sahabat penulis aku. Petang tu, aku terus jumpa Rokiah memandangkan aku ada di rumah. Rokiah seperti biasa, senyum, tapi tidaklah manis sangat senyumannya. Mesti ada batu di kepalanya yang terpaksa dia tanggung. Aku mengajak Rokiah bersembang agar batu di kepalanya relai. Relai menajdi pepasir halus, tak pun jadi debu-itupun kalau boleh. Rokiah cakap dia dah malu rasanya nak jawab bila orang tanya kenapa dia masih belum ada buku. Katanya lagi, mungkin orang lain tak rasa apa yang dia rasa. Rokiah juga ada cakap, janganlah terlalu menaruh percaya pada rumah penerbitan, walaupun rumah penerbitan yang masyur seantero dunia! Aku pun tanya pada Rokiah, rumah penerbitan mana yang masyur seantero dunia tu? Rokiah gelak kuat-kuat. Aku garu kepala. Kata Rokiah, dia sudah hantar manuskrip beberapa bulan lepas. Seterusnya dia kirim e-mel untuk mengetahui status manuskripnya, tetapi tiada balasan. Rokiah kecewa lagi. Kata Rokiah, orang tidak ada nama seperti kita memang susah untuk berkembang. Tiada siapa mahu layan. Kata Rokiah lagi, kalau pun manuskripnya ditolak, dia ingin menarik kembali manuskrip tu dah hantar ke rumah penerbitan Cap Kaki Empat sahaja, atau rumah penerbitan Itik Angsa Publications Sdn. Bhd. Kalau masih juga ditolak, terbitkan sendiri adalah cara terbaik. Aku katakan pada Rokiah, bersabarlah Kiah...-klise lagi nasihat aku kepadanya. Sebelum pulang ke rumah untuk menghadap tugasan yang bertimbun, Rokiah menyanyikan lagu Amy Mastura, Siapalah Aku. Aku tergelak-gelak melihat telatahnya dan mendengar suaranya yang agak serak-serak kering itu.

1 comment: