Wednesday, September 24, 2014

BUKAN DORMAN



BUKAN DORMAN merupakan antologi terbaru terbitan Legasi Oakheart. Antologi ini mengumpulkan 14 buah cerpen daripada 14 orang penulis muda tanah air dengan pelbagai tema. Harganya cuma RM 25 dan kalian boleh mendapatkannya di SINI

Selamat membaca! Ya, kami bukan dorman! #BukanDorman #LegasiOakheart

Tuesday, September 23, 2014

DR. TIMAH MAHU JADI ZOMBI

Kadang-kadang Timah cuba menjadi doktor agar Timah dapat berfikiran rasional untuk menterjemah penyakit-penyakit yang menular dalam kalangan rakyat jelata. Tetapi sekarang Timah pula jatuh sakit sedangkan Timah cuba untuk membantu setiap satunya. Timah hanya ada satu hati, janganlah buatkan hati Timah terkepit. Sakit. Kalau Timah lari ke hujung dunia, jangan dicari lagi Timah yang diakui hanya Timah Doktor yang boleh mendengar luahan rasa sedangkan Timah juga disakiti dalam masa yang sama. Kalau Timah tidak ditemui, jangan ditanya ke mana Timah pergi sedangkan Timah sudah aturkan pertemuan dengan pesakit tetapi pesakit mempermainkan masa seorang doktor seperti Timah. Timah bercadang untuk memohon pekerjaan sebagai seorang zombi selepas ini. -Timah-

Friday, September 12, 2014

SEGMEN BEN ASHAARI : AKU , SEORANG BLOGGER !


Assalamualaikum Warahmatullah. Kali ini saya sertai segmen abang angkat saya (alamak habislah kena baling senduk dengan dia): Ben Ashaari. Segmen abang Ben ni lebih terarah kepada fokus kita sebagai blogger.  Petua saya ketika menyertai segmen ini ialah setiap soalan dibaca dengan teliti agar dapat dijawab dengan jujur sekali.

1 1. Terangkan secara ringkas peranan anda sebagai blogger kepada orang sekeliling anda, masyarakat dan negara. Apakah isu yang ingin tekankan terutamanya sekarang ini !

Peranan blogger sangat besar bersesuaian dengan iklim dunia sekarang iaitu dunia tanpa sempadan. Seluruh dia mampu mengakses dan membaca blog kita, jadi kita berperanan untuk menyampaikan dan berkongsi sesuatu, biarpun perkongsian kita tampak kecil tetapi tetap memberikan sesuatu kepada pembaca blog kita. Isu yang hendak ditekankan pula bergantung kepada pengalaman dan misi utama sesebuah penciptaan sesebuah blog. Sebenarnya, macam-macam yang hendak dikongsikan, oleh kerana mulut ini hanya ada satu, jadi blog adalah medium terbaik untuk meluah dan berkongsi segalanya.
2  2. Jika anda mampu dapat pendapatan dari blog sehingga ribuan ringgit, apakah anda akan berhenti bekerja dan menjadi blogger sepenuh masa? Apakah bisnes yang akan anda lakukan sebagai Backup Plan masa hadapan?

Wow, alangkah girangnya hati ini jika blog ini dapat menjana pendapatan, tetapi saya mahu meneruskan kerjaya saya walaupun ianya menjadi realiti sebab saya suka buat banyak benda dan saya cepat stress kalau fokus pada satu kerja saja. Bukan tamak tau!  Bisnes? Jual kain kot. Hahaha.

      3. Ceritakan sedikit mengenai harapan anda sebagai blogger terhadap dunia blog ini.

Harapan? Banyak sebenarnya. Pertama harapan, masyarakat tidak melihat blog sebagai medium picisan semata-mata. Blog merupakan saluran yang banyk manfaatnya yang boleh membangunkan masyarakat. Saya juga berharap blogger-blogger menaip di blog mereka dengan penuh keikhlasan. Ya, paling penting menaip dengan-IKHLAS.

Yang teringin untuk sertai boleh terus ke SINI. Sampai petang ini saja segmen ini berlangsung. Terima kasih kepada yang sudi datang menjenguk ke sini ya. 

Monday, September 8, 2014

Thursday, September 4, 2014

NIPNIP MENGEMBARA: PBAKL2014

Catatan tertangguh juga sebenarnya berkisar Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2014 (PBAKL2014) yang saya kunjungi dengan beberapa orang sahabat. Kali ini sehari sahaja, tidak seperti PBAKL 2013 yang kami bermalam beberapa hari di Kuala Lumpur. Bagi menjadikan perjalannan kami bertambah menarik, kami memilih untuk melalui udara. Mungkin juga rezeki kami, harga tiket juga sangat berpatutan dan lebih berbaloi jika dibandingkan dengan menaiki bas, jadi kami putuskan untuk menaiki pesawat Air Asia ke Kuala Lumpur.
            Pagi-pagi lagi, ayah sudah menghantar saya ke Lapangan Terbang Sultan Abdul Halim. Sekitar 6.30 pagi, lapangan terbang pun lengang lagi. Dan saya menunggu pula tiga orang lagi kawan saya yang bertolak dari UUM menaiki teksi.  Kami berlepas sekitar pukul 8.35 pagi dan tiba di LCCT kira-kira sejam kemudian. Kembara kami diteruskan dengan menaiki bas ke KL Sentral pula. Tiket bas ini boleh dibeli sekali ketika membeli tiket kapal terbang Air Asia, tetapi kami membeli terus tiket bas pada hari kejadian dan basnya sentiasa ada (dalam erti kata lain kuantiti basnya banyak dan tidak perlu menunggu dalam masa yang lama).
            Kembara kami diteruskan dengan menaiki LRT Star untuk ke PWTC. Kali ini agak lain suasananya berbanding tahun lalu. Orang tidak terlalu berasak dalam LRT untuk ke PWTC. Mungkin kerana hari berkerja dan bukan musim cuti sekolah. Walau bagaimanapun, suasana di PWTC tetap sesak dengan kehadiran manusia yang pelbagai ragam. Sempatlah saya menggunakan baucar buku untuk membeli beberapa buah buku yang saya idam-idamkan. Fokus PWTC kali ni, saya nak dapatkan beberapa naskhah pemenang Sayembara Penulisan ITBM-PENA-BERITA HARIAN, terutama karya Ruhaini Matdarin dan Roslan Jomel dan saya berkejaran mencari karya terbaru Faisal Tehrani. Seperti tahun-tahun sebelumnya, PBAKL yang seperti majlis hari raya buat peminat buku menemukan saya dengan beberapa orang rakan penulis yang lain.
            Petang itu, setelah usai membeli-belah, kami kembali ke KL Sentral tanpa perancangan yang betul-betul dirancang, tambahan pula kami belum membeli tiket untuk pulang ke Kedah. Mengikut perancangan awal, kami mahu pulang menaiki kereta api tetapi seminggu sebelum itu, tiket telah habis. Saya ada meminta pertolongan seorang sahabat untuk menanyakan hal yang sama di KL Sentral sebelum hari kejadian, ternyata hampa-tiket kereta api Senandung Langkawi pada hari itu memang sudah habis. Entah macam mana, petang itu saya terfikir untuk bertanya lagi di kaunter. Memang rezeki kami, hari itu tiket ditambah lagi, dapatlah kami menaiki kereta api malam itu. Masa yang berbaki digunakan untuk mengisi perut dan jalan-jalan. 
            Kereta api pada malam itu menepati jadualnya. Perlahana-lahan meninggalkan kota raya, perlahan-lahan meninggalkan pengalaman kami di PBAKL 2014. Jumpa lagi PBAKL 2015!