#SAYANGSAYANG

Sunday, December 30, 2012

RIWAYAT PENULISANKU (2012)


Terasa cepat benar masa berlalu (ungkapan yang sangat klise). 2012 pula akan melabuhkan tirainya. Alhamdulillah, saya masih lagi menulis pada tahun 2012. Jika, pada tahun 2011 saya begitu berhasrat untuk melihat cerpen saya di media, ‘Tempe Malaya’ telah merealisasikannya. Tahun 2012, sasaran saya ialah ingin menulis lebih banyak cerpen dan salah satunya perlu menembusi dinding kebal Mingguan Malaysia. 2012 juga punya cerita yang tersendiri, apabila, 4 minggu berturut-turut karya saya disiarkan di surat khabar. Mana tidak senyum lebar. Saat indah ini dimulakan dengan penyiaran puisi ‘Bisik Cinta Sang Angin’ dalam Mingguan Malaysia bertarikh 29 Januari 2012, seterusnya puisi ‘Angkuh di Bumi Tuhan’ disiarkan dalam Berita Minggu pada 5 Februari 2012. Minggu berikutnya pula puisi ‘Falsafah Nan Renta’ menjadi pilihan editor untuk disiarkan dalam akhbar Mingguan Malaysia bertarikh 12 Februari dan seterusnya melengkapi empat minggu berturut-turut ialah penyiaran cerpen ‘Naskhah Tok Lah’ dalam Berita Minggu yang bertarikh 19 Februari 2012.
            Sebenarnya untuk tahun ini juga begitu menggembirakan apabila dipelawa oleh editor Tunas Cipta untuk mengisi ruangan Buah Pena Alumni MPR. Sekurang-kurangnya ada juga karya saya disiarkan dalam Tunas Cipta memandangkan saya tidak meletakkan fokus untuk menghantar karya ke Tunas Cipta pada tahun 2012. Walau bagaimanapun terdapat beberapa ralat dalam rencana juga cerpen yang saya kirimkan setelah diedit. Cerpen itu juga sebenarnya telah saya karang sejak tahun 2010 lagi dan apabila membacanya setelah disiarkan begitu, sangat mengguris hati saya-jujur.
            2012 juga amat bermakna memandangkan saya telah mempunyai antalogi bersama beberapa orang penulis muda yang lain di bawah label Legasi Oakheart. Saya kira ini merupakan medan yang sangat bagus kepada kami memandangkan kami penulis baharu. Bukan mudah untuk menjadi ‘seseorang’ dalam mandala ini. Macam-macam yang pernah saya lalui- saya pernah menjadi bahan provokasi sebagai orang yang berlagak seperti orang lama, manuskrip ditolak-perkara biasa bagi seorang penulis, sudah mendatangani perjanjian-tidak menerima duit pendahuluan-dijanjikan penerbitan manuskrip sebelum PBAKL bla bla bla- tak terbit-terbit, dijanjikan mengikut giliran selepas novel bla bla bla-saya umpamakan bulan memang tidak akan jatuh ke riba, tulisan yang disiarkan diedit sehingga membawa makna yang lain dan saya rasa mahu menangis! Oleh yang demikian, berada dalam keluarga Legasi Oakheart sudah menggembirakan saya, membuatkan saya sukar untuk menaruh percaya pada kelompok yang lain kerana saya sedar, saya hanya sezarah cuma.
            Berikut saya perturunkan hasil penulisan saya yang disiarkan sepanjang tahun 2012:
Januari
-Puisi ‘Bisik Cinta Sang Angin’ – Mingguan Malaysia, 29 Januari
Februari
-Puisi ‘Angkuh di Bumi Tuhan’ – Berita Minggu, 5 Februari
-Puisi ‘Falsafah Nan Renta’ – Mingguan Malaysia, 12 Februari
-Cerpen ‘Naskhah Tok Lah’ – Berita Minggu, 19 Februari
April
-Puisi ‘Kau Dagang Hijau Mereka – Tunas Cipta
-Puisi ‘Adalah Engkau Penghukum’ – Mingguan Malaysia, 29 April
Jun
-Cerpen ‘Katak di Bawah Tempurung’- Mingguan Malaysia, 10 Jun
Julai
-Cerpen ‘Jerami Kasih’- Harmoni 1-15 Julai
-Luahan Minda ‘Memperkenalkan SN Wajar diteruskan’ – Tunas Cipta
September
-Puisi ‘Wasiat Lewat Petang’ – Berita Harian Ahad, 30 September
-Antalogi Puisi Elegan, Tadahan Jiwa Penulis
            1.Hikayat Rindu Buat Penyair
            2. Jubah dan Kopiahmu
            3. Pinjamkan Aku Potret Semalam
            4. Molek Sebiji Epal
Disember
-Rencana Buah Pena Alumni MPR ‘Kisah Percintaan Saya’- Tunas Cipta
-Cerpen ‘Seredup Belantara Cinta’ – Tunas Cipta 

Tuesday, December 18, 2012

BUAH PENA ALUMNI MPR -KISAH PERCINTAAN SAYA

Alhamdulillah, editor majalah Tunas Cipta yang sebelumnya telah mempelawa untuk mencoretkan perjalanan penulisan saya dalam majalah 'Sastera Generasi Baharu' sebagai mantan MPR 2009. Saya pun mencoretlah tulisan ini dan ditangguhkan penghantarannya memandangkan saya sibuk dengan pengajian yang baru sahaja bermula serta perlu menguruskan beberapa hal berkaitan hari bersejarah saya sebagai seorang mahasiswa. Akhirnya, tulisan saya menghiasi majalah tersebut untuk keluaran Disember 2012-sangat signifikan saya kira kerana genaplah tiga tahun saya bergelar graduan MPR. (MPR 2009 berlangsung pada 19-25 Disember). Pun begitu dua lagi rakan MPR 2009 yang cukup hebat terlebih dahulu menghiasi ruangan ini iaitu Syukri Sapuan dan Nurul Farehah. Alhamdulillah, semoga selepas ini giliran adik-beradik yang lain pula. Terima kasih juga yang sedaya upaya mendapatkan majalah ini yang sememangnya sukar untuk ditemui di pasaran. 

Walau bagaimanapun, saya memohon maaf atas beberapa kesalahan fakta dalam rencana, kesalahan penerangan gambar serta jika rasa kekurangan apabila membaca cerpen 'Seredup Belantara Cinta'. Saya mohon maaf. Terima kasih kepada mereka yang bertungkus-lumus menyiarkan tulisan saya ini. Sesungguhnya, saya hanya insan kerdil dalam mandala penulisan ini!

 Bergambar bersama Puan Nisah Haji Haron ketika Seminar Penulisan Novel Tarikan Penamu UUM

 Antalogi  Puisi Elegan, terbitan sulung Legasi Oakheart

 Anugerah Khas Juri, Rangkap Pantun Boria Terbaik


Terima kasih Tuhan, atas segala cinta!-Mohd Haniff Mohammad Yusoff

Nota: Saya tidak pernah menjadi pengadil pertandingan boria, apatah lagi menghakimi karya sendiri dalam pertandingan dan sekali gus memberi kemenangan kepada karya saya. Tidak logik di situ. Sejarah boria pun belum saya kaji lagi.

Sketsa:
Kak Peah: Lawanya gambaq hang Rokiah, sat ni aku nak buat layout elok-elok kat album kahwin hang.
Rokiah: [hanya senyum...senyum...senyum...]

Dalam hati, Rokiah menangis setelah album gambar kahwinnya siap!

Thursday, December 6, 2012

ASAM GARAM PENULIS 2

Sambil menyiapkan tugasan yang berlambak ni, teringat pada Rokiah, sahabat penulis aku. Petang tu, aku terus jumpa Rokiah memandangkan aku ada di rumah. Rokiah seperti biasa, senyum, tapi tidaklah manis sangat senyumannya. Mesti ada batu di kepalanya yang terpaksa dia tanggung. Aku mengajak Rokiah bersembang agar batu di kepalanya relai. Relai menajdi pepasir halus, tak pun jadi debu-itupun kalau boleh. Rokiah cakap dia dah malu rasanya nak jawab bila orang tanya kenapa dia masih belum ada buku. Katanya lagi, mungkin orang lain tak rasa apa yang dia rasa. Rokiah juga ada cakap, janganlah terlalu menaruh percaya pada rumah penerbitan, walaupun rumah penerbitan yang masyur seantero dunia! Aku pun tanya pada Rokiah, rumah penerbitan mana yang masyur seantero dunia tu? Rokiah gelak kuat-kuat. Aku garu kepala. Kata Rokiah, dia sudah hantar manuskrip beberapa bulan lepas. Seterusnya dia kirim e-mel untuk mengetahui status manuskripnya, tetapi tiada balasan. Rokiah kecewa lagi. Kata Rokiah, orang tidak ada nama seperti kita memang susah untuk berkembang. Tiada siapa mahu layan. Kata Rokiah lagi, kalau pun manuskripnya ditolak, dia ingin menarik kembali manuskrip tu dah hantar ke rumah penerbitan Cap Kaki Empat sahaja, atau rumah penerbitan Itik Angsa Publications Sdn. Bhd. Kalau masih juga ditolak, terbitkan sendiri adalah cara terbaik. Aku katakan pada Rokiah, bersabarlah Kiah...-klise lagi nasihat aku kepadanya. Sebelum pulang ke rumah untuk menghadap tugasan yang bertimbun, Rokiah menyanyikan lagu Amy Mastura, Siapalah Aku. Aku tergelak-gelak melihat telatahnya dan mendengar suaranya yang agak serak-serak kering itu.