#SAYANGSAYANG

Friday, November 23, 2012

ASAM GARAM PENULIS

Kau tahu? Menjadi penulis itu harus kuat, biarpun orang kata penulis itu jiwanya lembut.Ahhh...itu kata orang. Ada orang setiap bulan berpuluh karya dihantar, masih jua belum tembus media. Kalau dia kecewa dan berhenti menulis, pasti dia tidak akan menjadi penulis lagi pada masa hadapan. Ada orang teringin memiliki buku sendiri. Fuhhh...selalu baca buku orang, alangkah indahnya ada buku sendiri. Hakikatnya hajat dia tak kesampaian, manuskrip ditolak oleh penerbit. Itu kisah Ema Zakia. Kisah si Rokiah lain pula. Katanya, manuskrip dia diterima, siap sudah tandatangan surat perjanjian. Berbulan-bulan tunggu, buku Rokiah tidak juga terbit. Rokiah cakap kes dia lagi berat dari kes Ema Zakia. Dia menanggung malu dengan kawan-kawannya yang sudah tahu dia akan mempunyai buku sendiri. Dia malu pada kawan-kawan penulis dia yang lain. Aku pun nasihatkan Rokiah agar dia bersabar. Klisenya nasihat aku. Aku pun nak jadi penulis, walaupun aku tahu asam garamnya begitu. Oleh itu, jadi penulis harus kuat! Ya, aku harus kuat biarpun tanpa minuman bercoklat ternama itu.

Wednesday, November 21, 2012

WASIAT LEWAT PETANG


Wasiat Lewat Petang

Ketika kami mampir di dermaga bahasa
sekawan burung terbang riang
riuh bercanda kala lewat petang
tetapi sayang seribu kali sayang,
kicaunya tiada lagi merdu santun
sayap jatinya mengepak angkuh
satu persatu bulu tamadun luruh
dan anehnya,
kami terasa asing
biarpun bertenggek pada pohon cemara
yang tumbuh di pulau pusaka.

Kami terbang membawa hati nan walang
meninggalkan saudara-saudara kami dengan titip wasiat:
supaya memelihara mulia bahasa nan berdaulat!

Suatu hari nanti kalian akan mengerti
sejauh mana kita mengepak sayap,
kita akan kembali ke sini
-dalam pencarian peradaban bangsa sejati.
(percayalah)

Mohd Haniff Mohammad Yusoff
Universiti Utara Malaysia

Berita Harian Ahad, 30 September 2012

Wednesday, November 14, 2012

HASIL TANGKAPAN TERBAHARU

Membeli buku adalah suatu kenikmatan, tetapi saya amat takut untuk membelinya dalam jumlah yang banyak. Cukup sekadar yang termampu mengikut wang dalam kocek dan kesediaan diri saya untuk membacanya. Dalam bulan ini sempat saya membeli dua buah buku dari dua gedung buku yang berbeza. Buku yang pertama saya beli di koperasi UUM, dengan harga yang istimewa iaitu antalogi cerpen remaja HSKU 2011. Buku yang kedua pula saya beli di Toko Buku Cahaya, satu-satunya pengedar buku-buku DBP di Alor Setar. Kedai yang kecil dan keadaan yang panas tidak saya hiraukan. Dari rak ke rak saya pergi, dari satu buku ke satu buku saya belek. Oleh kerana, azam saya tahun ini mahu membaca lebih banyak cerpen, saya sambar antalogi Hadiah Sastera Maybank-DBP 1996: Mercu 5.  Oh, bahagianya!

KATA MEREKA, TUNAS CIPTA JUN 2012

Hampir setengah tahun baru saya mengemaskini perihal ruangan 'Kata Mereka' dalam Tunas Cipta Jun 2012. Sebenarnya tiada pun karya saya dalam keluaran ini, malah sudah lama saya tidak mengirim karya kepada editor. Ya, agak sibuk sebenarnya kebelakangan ini. Dalam ruangan 'Kata Mereka', saya diminta untuk memberikan pendapat mengenai penampilan baharu majalah Tunas Cipta mulai Mei 2012. Pandangan saya disiarkan bersama pandangan abang Roslan Daud, abang Fairuz @MF Kencana dan dua lagi pandangan daripada pembaca Tunas Cipta.